Postingan

Menampilkan postingan dengan label Kawruh Basa

Contoh Percakapan Bahasa Jawa Tema Tentang Lingkungan

Gambar
Lingkungan saat ini sedang dalam bahaya yang efeknya bisa menjalar kepada kehidupan seluruh makhluk di muka bumi ini. Salah satu penyebabnya adalah polusi lingkungan. Untuk mengguggah rasa kepedulian kita akan efek negatif  polusi lingkungan dan cara mencegahnya, penulis membagikan sebuah contoh percakapan bahasa Jawa bertema tentang lingkungan. Nisa yang bertemu kawannya Budi dan melihat dia nampak begitu cemas. ternyata setelah ditanyakan, Budi merasa cemas karena keadaan lingkungan yang semakin tercemar polusi. Maka terjadilah percakapan dalam bahasa Jawa sebagai berikut.
Percakapan bahasa Jawa tentang lingkungan
Nisa : Hèi Budi piyé kabaré? Kok kowé kétok sumêlangmên ki yagéné ta? Budi : Iya, aku sumêlang jalaran polusi lingkungan. Nisa : Iya ya...saiki lingkungané awakédhéwé lagi kêna bêbaya. Polusi wis sansaya parah. Budi : Pêrkara polusi bisa mbêbayani ora mung marang manungsa nanging uga kéwan. Nisa : Bênêr bangêt. Yèn manut kowé èfèk négatif polusi iku apa waé? Budi : Efèk polusi m…

Contoh Teks Deskripsi Bahasa Jawa Tentang Kucing

Gambar
Teks deskripsi merupakan teks yang menggambarkan tentang suatu benda, tempat maupun peristiwa. Tujuan membuat deskripsi agar pembaca bisa mengetahui dan merasakan apa yang disampaikan penulis secara langsung. Dalam bahasa Jawa, juga mengenal teks deskripsi. Seperti pada postingan kali ini yang akan membagikan sebuah contoh teks deskripsi bahasa Jawa tentang kucing.
Penulis ingin menggambarkan kucing miliknya yang merupakan campuran antara kucing ras dengan domestik. Dalam teks deskripsi tersebut juga menjelaskan ciri-ciri dan sifat kucing yang dimiliki penulis.
Oke tidak perlu panjang lebar, langsung saja ke contoh kalimat deskripsi tentang kucing dalam bahasa Jawa di bawah ini.
Contoh teks deskripsi bahasa Jawa "Kucing"
Kucingku kang jênengé Catty iki campuran ras Eropa lan kucing domèstik. Umuré sêtaun. Wuluné putih lan ana bintik-bintik irêng cacah têlu. Bintik kang gêdhé dhéwé ana ing wêtêng. Déné bintik cacah loro ana ing êndhas. 
Catty lair ing tanggal 2 Januari 2017. …

Contoh Karangan Persuasif Bahasa Jawa Tentang Lingkungan

Gambar
Karangan persuasif merupakan salah satu jenis karangan yang berisi tentang ajakan atau himbauan kepada orang lain dengan menyertai alasan yang meyakinkan. Di dalam karangan persuasif harus disertakan alasan-alasan, fakta maupun bukti-bukti agar ajakan maupun himbauan juga diikuti oleh para pembaca.
Pada postingan kali ini, Jawalogger akan membagikan sebuah contoh karangan persuasif bahasa Jawa tentang lingkungan yang berjudul Ayo Nganggo Tas Plastik Ramah Lingkungan.
Ayo Nganggo Tas Plastik Ramah Lingkungan
Limbah kanthong plastik dadi salah sawijining sebab kang njalari polusi. Menawa awakedhewe nyambut gawe bareng-bareng lan miwiti nganggo tas plastik ramah lingkungan iku bakal mbiyantu nylametake saperangan lingkungan. Yagene kok awakedhewe kudu ngganti kanthong plastik karo tas plastik ramah lingkungan?
Ora mung nganggu pemandhangan, sampah kanthong plastik uga ora becik disawang.  Sampah kanthong plastik kang sansaya numpuk bisa njalari lingkungan reged, awur-awuran lan wong-wong…

Tembung Sambawa Dalam Bahasa Jawa

Gambar
Kata-kata untuk mengungkapkan pengandaian, harapan, meskipun, umpama biasanya sering kita ucapkan ketika berharap sesuatu atau kegiatan terjadi, berharap melakukan sesuatu atau kegiatan, atau . Misalnya, ketika terlambat sekolah akibat bangun kesiangan. Akhirnya terlambat karena tidak bisa berangkat tepat waktu.
Dari kejadian itu, kita berandai-andai, "Ah andai saja tadi tidak bangun kesiangan pasti tidak terlambat."
Dalam bahasa Jawa, terdapat jenis kata / tembung untuk mengungkapkan pengandaian, umpama, walaupun / meskipun. Tembung ini dinamakan tembung sambawa.
Tembung sambawa merupakan tembung lingga (kata dasar) yang mendapatkan akhiran -a, -na, dan -ana.
Contoh / tuladha :
Udana sing dêrês..!Udana kaé aku têtêp budhal kêrja.Tangia êsuk mau mêsthi aku ora bakal têlat budhal kêrja.Mlayua sing bantêr bèn cêpêt têkané!Diombènana obat pêlangsing ya ora bakal cêpêt singsêt awaké.Ndang muliha, bapak gêrah!Nangisa nganti kêjêr-kêjêr ora bakal dak gagas.Sinaua sing srêgêp ya Le …

Tembung Tandang Dalam Bahasa Jawa - Pengertian dan Contoh-Contohnya

Pada beberapa postingan tentang jenis-jenis tembung sebelumnya, Jawalogger sudah membahas tentang tembung tanduk dan tembung tanggap. Kali ini akan membagikan penjelasan tentang tembung tandang beserta contoh-contohnya.
Tembung tandang merupakan salah satu jenis kata / tembung lingga yang memperoleh awalan (ater-ater) dak- dan akhiran (panambang) -é, -ané, dan -né.
Wujudnya : dak-é disebut rimbag tandang kriya wantah. dak-ané disebut rimbag tandang i- kriya. dak-né disebut rimbag tandang ke- kriya.
NB: Penulisan ater-ater dak- pada tembung tandang harus dipisah dari kata dasar.
Contoh /  Tuladha : PR ku dakgarapé mengko bengi baé. Dhik, blanjanané dak gawanané kabèh. Mas, motormu dak gawané.
Tabel contoh-contoh tembung tandang
No Tembung lingga Rimbag tandang dak kriya wantah Rimbag tandang dak i- kriya Rimbag tandang dak ke- kriya 1. Tulis Dak tulisé Dak tulisané Dak tulisné 2. Gambar Dak gambaré Dak gambarané Dak gambarné 3. S

Contoh Cara Menanyakan Asal Dalam Bahasa Jawa

Ketika seseorang baru saja berkenalan, salah satu pertanyaan yang diajukan biasanya tentang dari mana asal lawan bicaranya. Jika anda memiliki kawan atau rekan kerja baru dari Jawa, anda bisa iseng bertanya mengenai asalnya dengan menggunakan bahasa Jawa.
Kowé asalé saka ngendi? / Sampéyan asalipun saking pundi? / Jenengan asalipun saking pundi? Kamu berasal dari mana? / Anda berasal dari mana?
Kowé saka ngendi? / Sampéyan saking pundi? / Jenengan saking pundi? Kamu dari mana? / Anda dari mana?
Aku saka Solo / Kula saking Solo Saya dari Solo.
Apa kowé wong Jakarta? / Punapa sampéyan tiyang Jakarta? / Punapa jenengan tiyang Jakarta? Apakah kamu orang Jakarta?
Aku saka Solo nanging saiki urip nang Jakarta. Saya dari Solo tapi sekarang tinggal di Jakarta.
Aku wong Solo Saya orang Solo
Dhèwèké kaé ki wong ngendi ta? Dia itu orang mana sih?
Dhèwèké wong Jogja Dia orang Jogja
Aku kangen Solo Saya rindu Solo
Demikianlah sekelumit contoh kalimat untuk menanyakan asal menggunakan bahasa Jawa. Mungkin …

Ini Dia Contoh Cara Memperkenalkan Diri Dalam Bahasa Jawa

Halo para pembaca semua, biasanya pada saat bertemu orang lain yang belum kenal baik di sekolah, tempat kerja maupun tempat-tempat lainnya kita pasti akan berinteraksi dengan mereka. Dan yang pertama kali dilakukan adalah memperkenalkan diri terlebih dahulu.
Pada tulisan kali ini, Jawalogger membagikan contoh tentang bagaimana cara memperkenalkan diri dalam bahasa Jawa baik dengan bahasa Ngoko maupun Krama. Sebagai contoh, seorang mahasiswa bernama Marjono berkenalan dengan kawan-kawan barunya.
Assalamu'alaikum, kula badhé nepangaken kula piyambak. / Assalamu'alaikum, tepangaken... / Kenalké.... Assalamu'alaikum, saya akan memperkenalkan diri saya. / Assalamu'alaikum, kenalkan...
Nami kula Marjono. / Jenengku Marjono. Nama saya Marjono.
Kula lair ing Salatiga, 28 Oktober 1992. / Aku lair nang Semarang 28 Oktober 1992. Saya lahir di Salatiga28 OKtober 1992.
Umur kula 25 (selawé) taun. / Umurku 25 (selawé) taun. Usia saya 25 tahun.
Kula saking Salatiga. / Aku saka Salatiga.

Pengertian Tembung Kriya Pakon dan Contohnya

Halo para pembaca semuanya, Jawalogger masih melanjutkan seri tembung kriya (kata kerja) dalam bahasa Jawa. Sebelumnya sudah dibahas mengenai tembung kriya tanduk dan tembung kriya tanggap lengkap dengan penjelasan serta contoh-contohnya. Sebagai lanjutannya akan membahas tembung kriya pakon.
Tembung kriya pakon merupakan salah satu jenis tembung kriya yang mendapatkan akhiran -en, -a, -ana dan -na. Dalam bahasa Indonesia, tembung pakon disebut kata kerja perintah.
Contoh : Kata "Jupuk" (Ambil dalam bahasa Indonesia) menjadi : Jupuken : ambillah Njupuka : ambillah Jupukana : ambillah Jupukna : ambilkan
Contoh kalimat menggunakan tembung kriya pakon Tulung pilihana sing apik-apik ya! Ndang njaluka ngapura marang ibumu! Yu, tukunen klambiné kaé mumpung lagi promo diskon! Bedhilen manuk kaé! Akèh banget barangé, tulung gawakna ya! Ndhuk, irisen bawangé kaé! Soré mengko njangana lodèh baé! Tulisana regané! Pitikmu kaé pakanana! Rebuten dolanané adhimu sing dirayah kancané kaé!
Demikianl…

Pengertian Rimbag Tanggap Ka dan Na Beserta Contoh-Contohnya

Pada postingan ini, Jawalogger masih melanjutkan macam-macam tembung kriya tanggap. Selain menggunakan ater-ater tripurusa yaitu dak-, ko- dan di-, tembung tanggap juga mendapatkan ater-ater ka dan na. Masing-masing memiliki sebutan tersendiri yaitu :
Rimbag tanggap Ka
Rimbag tanggap ka merupakan tembung kriya tanggap yang memperoleh ater-ater ka-, terdiri dari tiga golongan yaitu :
Rimbag tanggap ka kriya wantah contohnya katandur.Rimbag tanggap ka i- kriya contohnya katanduran.Rimbag tanggap ka ke- kriya contohnya katandurake.
Contoh-contoh rimbag tanggap Ka
No Tembung lingga Rimbag tanggap ka kriya wantah Rimbag tanggap ka i- kriya Rimbag tanggap ka ke- kriya 1. Pacul kapacul kapaculan kapaculaké 2. Tuku katuku katukon katukonaké 3. Atur kaatur kaaturan kaaturaké 4. Waca kawaca kawacan kawacakaké 5. Tulis

Pengertian Tembung Kriya Tanggap dan Macam-Macamnya

Tembung kriya tanggap merupakan kata kerja dalam bahasa Jawa yang mendapatkan imbuhan / ater-ater dak-, ko-, dan di-. Ketiga ater-ater tersebut lebih sering disebut ater-ater tripurusa.
Tembung kriya tanggap utama purusa
Tembung kriya tanggap ini menggunakan imbuhan dak- yang terdiri dari : Rimbag tanggap utama purusa kriya wantah misalnya kata dakpangan.Rimbag tanggap utama purusa i- kriya contohnya dakpangani.Rimbag tanggap utama purusa ke- kriya copntohnya dakpanganane.Contoh tembung-tembung kriya tanggap utama purusa No Tembung lingga Rimbag tanggap utama purusa kriya wantah Rimbag tanggap utama purusa i- kriya Rimbag tanggap utama purusa ke- kriya 1. Tulis daktulis daktulisi daktulisake 2. Pacul dakpacul dakpaculi dakpaculake 3. Gambar dakgambar