Contoh Paragraf Narasi Bahasa Jawa Tentang Pengalaman Pribadi

Menulis sebuah karangan narasi berarti kita bercerita tentang suatu kisah atau peristiwa yang berurutan. Anda bisa menulis karangan narasi fiksi (tidak nyata/cerita khayalan) atau non-fiksi (kisah nyata).

Ketika menulis karangan narasi, diharapkan para pembaca ikut hanyut, seolah-olah dia mengalami cerita tersebut.

Sebuah karangan narasi dapat memberikan informasi dan pengetahuan tentang topik yang dibahas di dalamnya. Bukan itu saja, pembaca juga dapat merasakan pengalaman yang ada dalam cerita tersebut.

Di sini, saya tidak akan panjang lebar membahas tentag dasar-dasar karangan narasi. Saya ingin membagikan sebuah contoh karangan narasi bahasa Jawa tentang pengalaman pribadi.

Ini merupakan contoh karangan narasi fiktif. Jadi, tokoh dan tempat di dalam cerita di bawah ini merupakan hasil khayalan saya hehehe.

karangan narasi bahasa jawa

Telat Sekolah 

Minggu bengi, aku dolan nonton konser musik ing alun-alun karo kanca-kancaku cah papat, Dono, Joko, Andi lan Mardi. Konsere lekas jam wolu rampung jam 10. Aku lan kanca-kanca lunjak-lunjak saking senenge ngrongokane swarane musik band sing lagi nyanyi ing ndhuwur panggung. Kesel ora tak rasakne. Pokoke seneng.​ 
Jam sepuluh, konsere wis bubar. Aku lan kanca-kanca banjur leren mangan ing warung karo ngobrol-ngobrol. Ora krasa wis jam rolas bengi. Walah wis kewengen. Aku lali yen mau pamit karo ibu, mulih omah jam sewelas. Nanging iki wis telat sak jam. Durung mlakune. Bisa luwih iki. 
Mbuh piye mengko dadine yen aku wis tekan ngomah. Mungkin ibu bakal muring-muring jalaran aku mulih kewengen. 
Tekan ngomah, bener apa sing tak khawatirke mau. Ibuku nesu lan nyeneni aku. Suwe banget aku diseneni lan diceramahi. Aku mung bisa meneng ora bisa mbantah. Iki pancen salahku. Apa maneh isuke aku kudu mlebu sekolah. Aku banjur kelingan, aku ana PR matematika sing durung tak garap. 
Mlebu kamar, aku langsung lungguh ing kursi, mbukak buku nggarap PR. Sakwise rampung nggarap PR, rasane ngantuk banget. Apa maneh, pelajaran matematika angel banget. Aku lagi rampung jam loro bengi. 
PR wis rampung, kesel awakku lan ngantuk mripatku. Aku nglemah ana ing kasur. Mripatku wis kriyip-kriyip ora kuwat melek maneh. 
Dhog...dhog...dhog…. 
Swara iku banter banget. Mripatku isih abot rasane arep melek. Nanging swara iku aku kenal banget. Iku swarane ibuku. Ibu njeluki aku, ngongkon tangi. Tak bukak HP ku, tak delok jam, wadhuh…. 
Wis jam 7 esuk. Telat aku. Maneh, aku diseneni ibuku merga tangi kawanen lan telat sekolah. Ing sekolah, aku kena hukuman ora oleh melu pelajaran pertama.

Lihat juga : Karangan Narasi Dalam Bahasa Jawa Beserta Contoh dan Terjemahannya

Mungkin, ada kekurangan dari cerita di atas. Namun, setidaknya, Anda sudah bisa mendapatkan gambaran mengenai sebuah karangan narasiyang menceritakan tentang pengalaman pribadi Anda sendiri.

Jika Anda mempunyai pengalaman pribadi, tulis saja dalam bentuk narasi yang runtut dan menarik. Apalagi, kalau Anda menuliskannya dalam bahasa Jawa. Tidak perlu menggunakan bahasa Jawa nan indah dan sulit. Pakailah bahasa Jawa yang kalian gunakan sehari-hari supaya lebih mudah menuangkan pengalaman Anda di atas kertas.

Selamat mencoba, semoga berhasil…

Maturnuwun :)

Komentar

Artikel Lainnya

Contoh Teks Deskripsi Bahasa Jawa Tentang Candi Borobudur

Contoh Kalimat Aksara Jawa dan Artinya (Bag.1)

Sandhangan Wyanjana Dalam Tulisan Jawa