Ini Dia Contoh Cara Memperkenalkan Diri Dalam Bahasa Jawa

Halo para pembaca semua, biasanya pada saat bertemu orang lain yang belum kenal baik di sekolah, tempat kerja maupun tempat-tempat lainnya kita pasti akan berinteraksi dengan mereka. Dan yang pertama kali dilakukan adalah memperkenalkan diri terlebih dahulu.

Pada tulisan kali ini, Jawalogger membagikan contoh tentang bagaimana cara memperkenalkan diri dalam bahasa Jawa baik dengan bahasa Ngoko maupun Krama. Sebagai contoh, seorang mahasiswa bernama Marjono berkenalan dengan kawan-kawan barunya.

Assalamu'alaikum, kula badhé nepangaken kula piyambak. / Assalamu'alaikum, tepangaken... / Kenalké....
Assalamu'alaikum, saya akan memperkenalkan diri saya. / Assalamu'alaikum, kenalkan...

Nami kula Marjono. / Jenengku Marjono.
Nama saya Marjono.

Kula lair ing Salatiga, 28 Oktober 1992. / Aku lair nang Semarang 28 Oktober 1992.
Saya lahir di Salatiga28 OKtober 1992.

Umur kula 25 (selawé) taun. / Umurku 25 (selawé) taun.
Usia saya 25 tahun.

Kula saking Salatiga. / Aku saka Salatiga.
Saya dari Salatiga.

Omah kula ing Salatiga. / Omahku nang Salatiga
Rumah saya di Salatiga. / Saya tinggal di Salatiga.

Sakniki kula nembé kuliah wonten ing Fakultas Teknik UGM. / Saiki aku lagi kuliah nang Fakultas Teknik UGM.
Sekarang saya sedang kuliah di Fakultas Teknik UGM.

Kula ngekos ing Sléman. / Aku ngekos nang Sleman.
Saya ngekos di Sleman.

Kula dhemen maca buku kaliyan dolanan bal-balan. / Aku dhemen maca buku lan dolanan bal-balan.
Saya hobi membaca dan bermain sepakbola.

Kula gadhah gegayuhan dados insinyur.
Saya memiliki cita-cita menjadi insinyur.

NB:
Kalimat yang pertama (sebelum garis miring) merupakan perkenalan dengan bahasa Jawa halus. Sedangkan kalimat yang kedua menggunakan bahasa Jawa ngoko.

Demikianlah sedikit contoh perkenalan diri menggunakan bahasa Jawa baik ngoko maupun krama. Jika anda memiliki kalimat lain yang belum ditulis di sini, silakan tuliskan dalam kolom komentar di bawah ini.

Maturnuwun :)

Komentar

Artikel Lainnya

Contoh Kalimat Aksara Jawa dan Artinya (Bag.1)

Sandhangan Panyigeg Wanda dalam Tulisan Aksara Jawa

Hari Ayah Indonesia