Contoh Teks Paragraf Deskripsi Bahasa Jawa Tentang Kue Apem

Halo para pembaca semuanya, Jawalogger kali ini ingin membagikan sebuah contoh teks deskripsi bahasa Jawa mengenai kue apem. Dalam contoh di bawah ini, menjelaskan tentang dari mana asal dan terbuat dari apa kue apem tersebut.

Paragraf dalam bahasa Jawa

Kue Apem

Apem, uga dikenal kanthi jeneng Appam ing negara asale India, yaiku panganan tradisional kang digawe saka tepung beras kang dicampur endhog, santen, gula, tape lan uyah sethithik, banjur dukukus utawa dibakar. Rupane kaya srabi nanging luwih kandel.

Sejarah lan Tradisi

Miturut legenda, apem digawa Ki Ageng Gribig sing mujudake keturunan Prabu Brawijaya. Dheweke mulih saka Tanah Suci lan nggawa oleh-oleh panganan telung (3) macem. Nanging, amarga cacahe mung sethithik banjur digawe maneh karo garwane. Bubar wis dadi panganan mau banjur didumake marang warga.

Wong-wong padha rebutan apem. Ki Ageng Gribig banjur matur "Yaqowiyu" sing tegese "Gusti paringi kula kekuwatan". Panganan iki banjur dikenal dadi apem kang asale saka tembung basa Arab "Affan", tegese "Ampunan". Ancase yaiku supaya masarakat uga asring njaluk ngapuro marang Gusti Allah.

Ing jaman biyen, apem mung ana ing adicara-adicara tartamtu lan mung ana siji rasa, ya iku mung rasa legi saka gula. Jaman dhisik, apem mung ana ing acara kendhuri, wujudé conthong lan esih dibuntel godhong. Nanging, saiki apem wis ana ing ngendi-endi lan wis akeh jinise, ana sing rasa coklat, lan maneka rasa woh-wohan. Apem akeh kang didol ing toko panganan, pasar, utawa pusat oleh-oleh.

Cara gawe apem

  1. Endhog 2 dikocok bareng glepung beras seprapat kilo, ragi setengah pak, panili sebungkus, mentega 2 sendhok, gula pasir, karo santen.
  2. Banjur dimenengake setengah jam supaya adonan iku rada ngembang.
  3. Banjur didadar ing cethakan. Yen wernane wis rada coklat tegese wis kudu dientas.
  4. Apem wis bisa dipangan. Luwih enak dipangan nalika isih anget.

Terjemahan ke bahasa Indonesia

Kue Apem

Apem, atau dikenal juga dengan nama Appam di negeri asalanya India, adalah makanan tradisional yang dibuat dari tepung beras yang dicampur telur, santan, gula, tape serta sedikit garam kemudian dibakar atau dikukus. Bentuknya mirip serabi namun lebih tebal.

Sejarah dan Tradisi

Menurut legenda, kue ini dibawa Ki Ageng Gribig yang merupakan keturunan Prabu Brawijaya. Dia kembali dari dari tanah suci dan membawa oleh-oleh 3 macam makanan. Namun karena jumlahnya terlalu sedikit lalu dibuat ulang oleh istrinya. Setelah jadi, makanan ini kemudian dibagikan kepada warga setempat. 

Pada penduduk saling berebutan apem. Ki Ageng Gribig meneriakkan kata “yaqowiyu” yang artinya “Tuhan berilah kekuatan.” Tujuannya adalah agar masyarakat juga selalu memohon ampunan kepada Sang Pencipta.

Pada zaman dahulu, apem hanya ada di acara-acara tertentu dan cuma satu rasa yaitu rasa manis dari gula. Dulu, apem hanya ada di acara kenduri bentuknya bulat dan masih dibungkus daun. Tapi, sekarang apem sudah ada di mana-mana dan banyak macamnya. Ada rasa cokelat, ada aneka rasa lainnya. Apem banyak dijual di toko makanan, pasar atau pusat oleh-oleh.

Cara membuat kue apem

  1. Telur 2 butir dikocok bersama tepung beras 1/4 kilo, ragi 1/2 pak, satu bungkus vanili, 2 sendok mentega, gula pasir dan santan.
  2. Kemudian diamkan selama setengah jam agar adonan agak mengembang.
  3. Lalu didadar ke dalam cetakan. Jika warnanya sudah agak cokelat harus diangkat.
  4. Apem sudah jadi dan bisa dimakan. Lebih enak disantap saat masih hangat.
Itulah contoh paragraf deskripsi tentang kue apem dalam bahasa Jawa. Jika anda merasa ada yang kurang dalam penerjemahan atau penulisan bisa mengoreksinya melalui kolom komentar.

Maturnuwun :)

(Sumber : Wikipedia dengan sedikit perubahan maupun penerjemahan)

Komentar

Artikel Lainnya

Contoh Kalimat Aksara Jawa dan Artinya (Bag.1)

Contoh Teks Deskripsi Bahasa Jawa Tentang Candi Borobudur

Sandhangan Panyigeg Wanda dalam Tulisan Aksara Jawa