Terjemahan Lagu Jawa Berjudul "Bojo Galak" Ke Bahasa Indonesia

Lagu Bojo Galak yang diciptakan dan dinyanyikan oleh Pendhoza ini memang sangat populer di masyarakat pecinta musik dangdut. Lagu ini yang awalnya merupakan lagu Hip Hop Dangdut ini menjadi semakin dikenal karena para biduanita terkenal seperti Via Vallen dan Nella Kharisma ikut menyanyikan dan mengunggahnya di Youtube. Bukan hanya orang Jawa saja yang menyukai lagu Bojo Galak tapi juga orang-orang yang notabene bukan penutur Bahasa Jawa pun senang mendengarnya.

Tapi ada satu permasalahan saat orang yang tidak mengerti bahasa Jawa. Mereka sulit memahami apa arti dari lirik lagu Bojo Galak. Inti dari lirik lagu ini adalah salah satu permasalahan dalam sebuah hubungan, memiliki istri, suami atau kekasih galak alias suka marah-marah. Namun tidak ingin berpisah dan menerima dengan tulus hati meskipun keadaannya seperti itu.

Terjemahan lagu "Bojo Galak" (Istri Galak)

Wis nasibe kudu koyo ngene
(Sudah nasib harus seperti ini)
Duwe bojo kok ra tau ngapenake
(Punya istri kok nggak pernah membuat senang)
Seneng muring, omongane sengak
(Suka membentak, bicaranya tak enak)
Kudu tak trimo, bojoku pancen galak
(Harus aku terima, istriku memang galak)

Saben dino rasane ora karuan
(Setiap hari rasanya nggak karuan)
Ngerasake bojoku sing ra tau perhatian
(Merasakan istriku yang nggak pernah perhatian)
Nanging piye maneh atiku wes kadung tresno
(Tapi gimana lagi, hatiku sudah terlanjur cinta)
Senajan batinku ngampet ono njero dada
(Walaupun batinku menahan di dalam dada)


Reff:
Yo wes ben nduwe bojo sing galak
(Biarlah punya istri yang galak)
Yo wes ben sing omongane sengak
(Biarlah yang bicaranya nggak mengenakkan)
Seneng nggawe aku susah
(Suka membuat aku susah)
Nanging aku wegah pisah
(Tapi aku nggak mau pisah)

Tak tompo nganggo tulus ing ati
(Ku terima dengan tulus hati)
Tak trimo sliramu tekan saiki
(Ku terima dirimu sampai sekarang)
Mungkin wes dadi jodone
(Mungkin sudah menjadi jodohnya)
Senajan kahanane koyo ngene
(Meskipun keadaannya seperti ini)

Sungguh keterlaluan bojoku sing saiki
(Sungguh keerlaluan istriku yang sekarang)
Kliru sitik wae aku mesti diseneni
(Salah dikit saja aku harus dimarahi)
Ameh dolan ro konco kok ora diolehke
(Mau main sama teman kok ngga dibolehin)
Senenange nuduh dikira lungo ro liyane
(Sukanya menuduh dikira pergi dengan yang lain)

Yen wes ngono aku mung bisa meneng
(Kalau sudah begitu, aku hanya bisa diam)
Tak jelasno malah mung nggawe kowe sepaneng
(Kujelaskan malah hanya membuat kamu pusing)
Di matamu aku iki ora tau bener
(Di matamu aku ini nggak pernah benar)
Kabeh mbok salahno, rumangsa wes paling pinter
(Semua kau salahkan, merasa sudah paling pintar)


Reff:
Yo wes ben nduwe bojo sing galak
(Biarlah punya istri yang galak)
Yo wes ben sing omongane sengak
(Biarlah yang bicaranya nggak mengenakkan)
Seneng nggawe aku susah
(Suka membuat aku susah)
Nanging aku wegah pisah
(Tapi aku nggak mau pisah)

Tak tompo nganggo tulus ing ati
(Ku terima dengan tulus hati)
Tak trimo sliramu tekan saiki
(Ku terima dirimu sampai sekarang)
Mungkin wes dadi jodone
(Mungkin sudah menjadi jodohnya)
Senajan kahanane koyo ngene
(Meskipun keadaannya seperti ini)

Ibarate dele sing uwis dadi tempe
(Ibarat kedelai yang sudah menjadi tempe)
Kudu tak lakoni yen pancen ngene dalane
(Harus kujalani kalau memang ini jalannya)
Abote nduwe bojo sing galak
(Beratnya mempunyai istri yang galak)
Lek ra keturutan senengane mencak-mencak
(Kalau nggak dituruti maunya marah-marah)

Ra usah digetuni aku kudu kuat ati
(Ngga usah disesali, aku harus kuat hati)
Nganti tekan mati sliramu tetep nang ati
(Sampai mati dirimu tetap di hati)
Distel kendo wae, tak nikmati uripe
(Dibuat santai saja, kunikmati hidup)
Senajane galak bojoku pancen sing ayu dhewe
(Meskipun galak, istriku memang yang paling cantik)

Kuat dilakoni, lek ra kuat ditinggal ngopi
(Kuat dijalani, kalau nggak kuat ditinggal ngopi)
Tetep cinta senajan bojoku galak
(Tetap cinta meskipun istriku galak)

Reff:
Yo wes ben nduwe bojo sing galak
(Biarlah punya istri yang galak)
Yo wes ben sing omongane sengak
(Biarlah yang bicaranya nggak mengenakkan)
Seneng nggawe aku susah
(Suka membuat aku susah)
Nanging aku wegah pisah
(Tapi aku nggak mau pisah)

Tak tompo nganggo tulus ing ati
(Ku terima dengan tulus hati)
Tak trimo sliramu tekan saiki
(Ku terima dirimu sampai sekarang)
Mungkin wes dadi jodone
(Mungkin sudah menjadi jodohnya)
Senajan kahanane koyo ngene
(Meskipun keadaannya seperti ini)

Yo wes ben nduwe bojo sing galak
(Biarlah punya istri yang galak)
Yo wes ben sing omongane sengak
(Biarlah yang bicaranya nggak mengenakkan)
Seneng nggawe aku susah
(Suka membuat aku susah)
Nanging aku wegah pisah
(Tapi aku nggak mau pisah)

Tak tompo nganggo tulus ing ati
(Ku terima dengan tulus hati)
Tak trimo sliramu tekan saiki
(Ku terima dirimu sampai sekarang)
Mungkin wes dadi jodone
(Mungkin sudah menjadi jodohnya)
Senajan kahanane koyo ngene
(Meskipun keadaannya seperti ini)

Begitu banyaknya pemirsa yang menonton video Via Vallen dan Nella Kharisma melalui Youtube memunculkan anggapan bahwa lagu ini milik mereka. Tapi untuk diketahui, lagu ini asli milik Pendhoza.

Berikut ini video versi penyanyi asli lagu Bojo Galak, Pendhoza.

Komentar

Artikel Lainnya

Contoh Kalimat Aksara Jawa dan Artinya (Bag.1)

Contoh Teks Deskripsi Bahasa Jawa Tentang Candi Borobudur

Sandhangan Panyigeg Wanda dalam Tulisan Aksara Jawa