06/09/17

Ini Dia Angka-Angka Dalam Bahasa Jawa Part. 1 - Satuan dan Puluhan

Sugeng rawuh para sedulur kabeh,

Piye kabare?

Apik-apik wae ta?



Setelah beberapa minggu rehat, saya kembali lagi menulis di Jawalogger. Kali ini saya ingin membahas tentang pembelajaran Bahasa Jawa dasar yaitu mengenal angka.

Bagaimana angka dalam Bahasa Jawa?

Bagi Anda yang masih awal-awal dalam belajar, saya yakin untuk mengetahui angka dalam Bahasa Jawa sangatlah penting.

Sekarang mari kita mulai dari angka satuan dulu....saya urutkan dari penulisan angka kemudian dalam Bahasa Indonesia lalu ke Bahasa Jawa.

Satuan

0 => Nol => Nol
1 => Satu => Siji
2 => Dua => Loro
3 => Tiga => Telu
4 => Empat => Papat
5 => Lima => Lima
6 => Enam => Enem
7 => Tujuh => Pitu
8 => Delapan => Wolu
9 => Sembilan => Sanga

Puluhan

Anda sudah mengenal angka satuan dalam Bahasa Jawa, sekarang kita lanjutkan ke angka puluhan....

10 => Sepuluh => Sepuluh
20 => Dua puluh => Rong puluh
30 => Tiga puluh => Telung puluh
40 => Empat puluh => Patang puluh
50 => Lima puluh => Seket
60 => Enam puluh => Sewidak
70 => Tujuh puluh => Pitung puluh
80 => Delapan puluh => Wolung puluh
90 => Sembilan puluh => Sangang puluh

Anda sudah baca, ada yang beda?

Ya....untuk angka 50 dan 60 tidak memakai "puluh" melainkan "seket" dan "sewidak".

Masih di angka puluhan, ada beberapa angka yang juga sangat penting untuk Anda ketahui....

Pada angka setelah sepuluh sampai 19 tidak memakai "puluh" tapi "welas / -las / belas" (dalam Bahasa Indonesia "belas").

10 => Sepuluh => Sepuluh
11 => Sebelas => Sewelas
12 => Dua belas => Rolas
13 => Tiga belas => Telulas
14 => Empat belas => Patbelas
15 => Lima belas => Limalas
16 => Enam belas => Nembelas
17 => Tujuh belas => Pitulas
18 => Delapan belas => Wolulas
19 => Sembilan belas => Sangalas

Sekarang,  Anda menginjak pada angka 20 sampai 29....

Angka setelah 20 hingga 29, juga tidak memakai "puluh" melainkan "likur" serta ada satu angka pengecualian, apa itu? mari kita lanjutkan lagi :)

20 => Dua puluh => Rong puluh
21 => Dua puluh satu => Selikur
22 => Dua puluh dua => Rolikur
23 => Dua puluh tiga => Telulikur
24 => Dua puluh empat => Patlikur
25 => Dua puluh lima => Selawe
26 => Dua puluh enam => Nemlikur
27 => Dua puluh tujuh => Pitulikur
28 => Dua puluh delapan => Wolulikur
29 => Dua puluh sembilan => Sangalikur

Anda sudah tahu pengecualiannya? Ya...angka 25 tidak dibaca "Limalikur" tapi dibaca "Selawe".

Selebihnya pada angka 30-an, 40-an, 70-an, 80-an dan 90-an semuanya tetap pakai "Puluh". Contoh :

31 => Tiga puluh satu => Telung puluh siji
32 => Tiga puluh dua => Telung puluh loro dst.....sampai 39
41 => Empat puluh satu => Patang puluh siji
42 => Empat puluh dua => Patang puluh loro dst....sampai 49
71 => Tujuh puluh satu => Pitung puluh siji
72 => Tujuh puluh dua => Pitung puluh loro dst...sampai 79
81 => Delapan puluh satu => Wolung puluh siji
82 => Delapan puluh dua => Wolung puluh loro dst...sampai 89
91 => Sembilan puluh satu => Sangang puluh siji
92 => Sembilan puluh dua => Sangang puluh loro dst...sampai 99

Sementara, angka 50-an dan 60-an tidak pakai "puluh", jadi penulisannya tinggal menggabungkannya dengan angka satuan yang sudah disebut di atas, seperti ini....

50 => Lima puluh => Seket
51 => Lima puluh satu => Seket siji
52 => Lima puluh dua => Seket loro dst....sampai 59
60 => Enam puluh => Sewidak
61 => Enam puluh satu => Sewidak siji
62 => Enam puluh dua => Sewidak loro dst....sampai 69

Anda sekarang sudah mengetahui angka-angka Jawa dari angka 0 s/d 99. InsyaAllah....masih akan ada kelanjutan tentang angka dalam Bahasa Jawa.

Jadi, jangan lupa untuk berlangganan blog Jawalogger untuk mendapatkan update posting nantinya.

Maturnuwun :)
Share This
Previous Post
Next Post

Pellentesque vitae lectus in mauris sollicitudin ornare sit amet eget ligula. Donec pharetra, arcu eu consectetur semper, est nulla sodales risus, vel efficitur orci justo quis tellus. Phasellus sit amet est pharetra

0 komentar:

Silakan berkomentar dengan sopan. Setiap komentar akan dimoderasi terlebih dahulu. Jadi, bagi Anda yang memasukkan komentar, "tidak boleh" memasukkan link di dalam komentar.

Jika itu terjadi, maka saya tidak akan menyetujui komentar Anda.