Postingan

Menampilkan postingan dari Desember, 2016

Cara Mengubah Format Video Secara Online Mudah dan Gratis

Gambar
Sugêng rawuh para sêdulûr,
Piye kabare?
Saya pernah mengalami satu masalah ketika hendak memutar video di handphone. Ternyata hanya suara saja dan muncul kalimat "File tidak didukung (File not support)". Apalagi, HP saya hanyalah HP jadul yang hanya bisa memutar file 3gp. Sedangkan saat mengunduh file video dari internet misalnya dari Youtube.com atau yang lainnya biasanya berformat .mp4. Tentu saja, ini akan sangat menyebalkan bukan?
Apakah Anda pernah mengalaminya juga?
Berbagai software pengubah format video (video converter software) gratisan sudah saya coba namun kurang puas karena keterbatasan fitur. Hingga akhirnya saya menemukan situs layanan pengubah format video Filezigzag.com. Sekarang, saya masih setia memakai jasa situs tersebut.
Filezigzag akan memanjakan Anda dengan berbagai format file dari dokumen, gambar, hingga video. Menariknya, kita bisa mengunggah file hingga maksimal 2GB. Bukankah itu menarik untuk Anda coba?
Batasan file untuk mengunduh pun sama yait…

Nama-Nama Hewan Dalam Aksara Jawa (Bag.3)

Gambar
Sugêng rawuh para sêdulûr,
Piye kabare?
Mugi Gusti tansah paring kêslamêtan lan kasihatan marang Sampeyan kabeh.
Kita sudah sampai pada bagian ketiga dari seri nama-nama hewan dalam bahasa dan aksara Jawa. Jika pada dua postingan sebelumnya, Jawalogger sudah menyebutkan 9 nama hewan yaitu : Pitik       : Ayam Bebek    : Bebek Cecak    : Cicak Sapi       : Sapi Kebo      : Kerbau Banteng  : Banteng Wedhus : Kambing Gajah     : Gajah Jaran      : Kuda
Kali ini Anda akan mengetahui 10 nama hewan berikutnya dalam bahasa Jawa berikut tulisan menggunakan aksara Jawanya antara lain : Asu                : Anjing
Manuk           : Burung
Kupu-Kupu   : Kupu-Kupu
Kodhok        : Katak / Kodok
Laler             : Lalat
Lemut           : Nyamuk
Semut           : Semut
Tikus            : Tikus
Ula               : Ular
Uler              : Ulat
Untuk penulisan aksara Jawanya bisa dilihat melalui gambar di bawah ini (klik untuk memperbesar).

Semoga bermanfaat :)

Maturnuwun.

Nama-Nama Buah Dalam Bahasa dan Aksara Jawa (Bag.1)

Gambar
Sugêng rawuh para sêdulûr,
Piye kabare?
Mugi Gusti tansah paring kêslamêtan lan kasihatan marang Sampeyan kabeh.
Pada dua postingan sebelumnya, Jawalogger sudah membagikan nama-nama hewan dalam bahasa dan aksara Jawa, meskipun belum lengkap. Tapi nanti pada posting selanjutnya saya pasti akan membagikan yang lain lagi.
Kali ini, saya ingin membagikan nama-nama buah menggunakan bahasa dan aksara Jawa. Tidak banyak yang bisa saya buat sehingga harus membuatnya berseri.
Pada bagian pertama ini, ada 8 nama buah yang saya coba tuliskan memakai aksara Jawa yaitu : Apêl        : Apel Asêm      : Asam Blimbing : Belimbing Blewah   : Blewah Dêlima    : Delima Jêrûk      : Jeruk Pêlêm     : Mangga
Berikut di bawah ini adalah tulisan aksara Jawanya (klik gambar untuk memperbesar).
Semoga bermanfaat :)

Nama-Nama Hewan Dalam Aksara Jawa (Bag.2)

Gambar
Sugêng rawuh para sêdulûr,
Piye kabare?
Mugi Gusti tansah paring kêslamêtan lan kasihatan marang Sampeyan kabeh.
Postingan ini merupakan lanjutan dari yang sebelumnya mengenai nama-nama hewan yang ditulis dengan aksara Jawa. Jika kemarin saya hanya menyebutkan 3 nama binatang saja yaitu :
Pitik    : Ayam Bebek : Bebek Cecak : Cicak
Kali ini Jawalogger akan membagikan 6 nama-nama hewan beserta tulisannya menggunakan aksara Jawa.
Sapi       : Sapi Kebo     : Kerbau Banteng : Banteng Wedhus : Kambing Gajah    : Gajah Jaran     : Kuda
Keterangan: Kata yang dicetak tebal adalah Bahasa Jawa.
Cara penulisannya seperti di bawah ini (klik gambar untuk memperjelas)
Semoga bermanfaat :)

Nama-Nama Hewan Dalam Aksara Jawa (Bag.1)

Gambar
Sugêng rawuh para sêdulûr,
Piye kabare?
Mugi Gusti tansah paring kêslamêtan lan kasihatan marang Sampeyan kabeh.
Pada postingan kali ini, Jawalogger hanya ingin membagikan nama-nama hewan dalam aksara Jawa. Berhubung, saya hanya memiliki sedikit waktu untuk membuat gambarnya, jadi saya akan membagi menjadi postingan berseri.
Untuk bagian pertama, saya menuliskan tiga nama hewan ke dalam aksara Jawa. Silakan lihat gambar di bawah ini (klik untuk memperjelas gambar). Semoga bermanfaat :)

Contoh Paragraf Aksara Jawa dan Artinya (Bag.1)

Gambar
Sugêng rawuh para sêdulûr,
Piye kabare?
Mugi Gusti tansah paring kêslamêtan lan kasihatan marang Sampeyan kabeh.
Jika sebelumnya Jawalogger membagikan contoh-contoh kalimat mengggunakan aksara Jawa, maka saya akan membahas tentang paragraf aksara Jawa.
Dalam prosesnya, saya membutuhkan waktu agak lama untuk bisa membuat tulisan aksara Jawa. Namun, akhirnya berhasil juga.
Contoh paragraf aksara Jawa di bawah ini saya ambil dari Wikipedia Basa Jawa.
Basa Jawa iku kagolong basa Austronesia, ya iku basa-basa sing dianggo sawarna-warnané bangsa pribumi ing kapuloan sakidul-wetaning bawana Asia. Basa Jawa kasebar wiwit pucuk kulon pulo Jawa, Banten nganti pucuk wétan Banyuwangi déning kurang luwih 80 yuta panutur ibu. Kajaba iku, basa iku kasebar ing Indonésia saka Sumatra nganti Papua, Timor Wétan, Malaysia, Singapura, Taiwan, Hong Kong, Walanda, Suriname, Curaçao, lan ing Kaledonia Anyar.
Terjemahan :
Bahasa Jawa tergolong bahasa Austronesia yaitu bahasa-bahasa yang digunakan berbagai macam…

Contoh Kalimat Aksara Jawa dan Artinya (Bag.2)

Gambar
Sugêng rawuh para sêdulûr,
Piye kabare?
Jawalogger melanjutkan edisi contoh tulisan aksara Jawa beserta artinya yang sudah memasuki bagian kedua. Pada bagian pertama saya mengambil contoh dari kolom Jagad Jawa koran Solopos.
Kali ini, saya juga masih mengambil kalimat dari sebuah cerita berjudul Pit Keboku (Sepeda Keboku) dengan terjemahan ke Bahasa Indonesia.
Contoh :
Ora kråså dinå Minggu wis têkå. Aku adus rêsik banjur aku pamit Ibu, banjur ngampiri Ucup. (Tidak terasa hari Minggu sudah tiba. Saya mandi bersih kemudian saya minta ijin kepada Ibu, lalu menghampiri Ucup.)
Tulisan aksara Jawanya seperti di bawah ini (silakan klik gambar agar lebih jelas):

Catatan:
Kalimat di atas saya ambil dari Dongeng Bocah berjudul Pit Keboku di Kolom Jagad Jawa Solopos.

Semoga bermanfaat,

Maturnuwun :)

Contoh Kalimat Menggunakan Aksara Jawa (Bag.1)

Gambar
Sugêng rawuh para sêdulûr,
Piye kabare?
Salah satu hal yang menyenangkan saat belajar Bahasa Jawa adalah menulis kalimat menggunakan aksara Jawa. Saya sendiri sekarang baru memulai lagi dari nol, sambil mengingat kembali pelajaran yang pernah saya dapatkan di sekolah dasar hingga sekolah menengah pertama dulu.
Mengingat aksara-aksara Jawa sudah jarang ditemui pada zaman sekarang, apalagi penggunaan huruf Latin, sulit bagi saya maupun kebanyakan orang Jawa kesulitan dalam menggunakannya.
Lebih-lebih, jarang sekali atau bisa dikatakan hampir tidak ada tutorial Bahasa Jawa.
Namun, sekarang saya ingin mencoba untuk membagikan hasil belajar saya dalam menulis kalimat menggunakan aksara Jawa.
Contoh :
Coba rungokna, Man. Rungokna! Rungokna kae bocah-bocah padha nembang Jamuran ing sangisoring sunar rembulan. Ing sangisore wit sawo ing latare pak lurah. (Cerkak "Kangen" Jagad Jawa Solopos)
Saya mengambil petikan kalimat percakapan dari sebuah cerita cekak (cerita pendek berbahasa J…

Aksara Murda Dalam Penulisan Bahasa Jawa

Gambar
Sugêng rawuh para sêdulûr,
Piye kabare?
Pada postingan kali ini, Jawalogger melanjutkan bab penulisan aksara Jawa yaitu aksara Murda.
Aksara Murda merupakan aksara khusus untuk menulis nama orang penting (terkenal) dan tempat yang terkenal (besar).
Penulisanya bisa diletakkan di depan suatu kata dan juga dapat digunakan pada keseluruhan kata. Aksara murda tidak hanya digunakan untuk menuliskan huruf-huruf kapital (besar) Bahasa Jawa namun juga sejumlah bahasa daerah lainnya.
Sebelum abad 19, aksara Jawa sering dipakai dalam penulisan Bahasa Jawa. Akan tetapi, setelah itu pemerintah kolonial Belanda mulai memperkenalkan tulisan Jawa menggunakan huruf Latin sehingga penggunaan aksara Jawa termasuk aksara murda pun berkurang.
Ada tujuh aksara murda yang digunakan dalam penulisan huruf kapital Bahasa Jawa antara lain Na, Ka, Ta, Sa, Pa, Nya, Ga, Ba.
Untuk penulisan aksara Jawanya silakan lihat gambar di bawah ini. Untuk aksara pasangan untuk masing-masing aksara murda yaitu :

Contoh pen…

Manteb! Mbah-Mbah 75 Taun Iki Wis Melu Mlayu Maraton Ping 100 Sanadyan Lara Kanker Getih

Gambar
Sugêng rawuh para sêdulûr,
Piye kabare? Duwe penyakit kudune ora dadekake semangat dadi loyo. Iki dibuktekake mbah Don Wright sing saiki umure wis 75 taun. Dheweke didiagnosa lan divonis kanker getih langka ing taun 2003 kepungkur. Uripe dikira-kira mung kari 5 taun maneh.
Nanging, nganti saiki wis mlaku 13 taun, tegese wis liwat saka 5 taun. Mbah Don mbuktekake yen dheweke bisa kuat nahan lara, malah lagi wae ngrampungke mlayu maratone sing kaping 100.
Mbah Don entuk diagnosa nalika dheweke ngrampungake maratone sing kapisan ing taun 2003. Nalika iku, dheweke mikir ora bakal melu mlayu maraton maneh.
Pirang-pirang minggu sawise maraton, mbah Don ngrasakake nyeri nang gegere.
Sapa sing bakal nyangka yen kuwi salah sawijining tandha-tandha lara multiple myeloma. Miturut American Cancer Society, multiple myeloma kedadean saka sel plasma ganas. Uripe pasien dikira-kira mung 0,7 persen.
"Iki lelara sing ora bisa dimarekake. Nanging, ana inovasi obat anyar sing tak ombe sedina pisan,…

Tembang Jawa Pae Matjol (Suriname)

Gambar
Sugêng rawuh para sêdulûr,
Piye kabare?
Wayahe joged :)
Têmbang iki saka sêdulûr nang Suriname. Irah-irahane têmbang Pae Matjol (Pak e macul).


Sugêng midhangêtakên.