Mari Mengenal Tulisan Angka Dalam Aksara Jawa

Sugêng rawuh para sêdulûr,

Piye kabare?

Jika pada postingan sebelumnya banyak dibahas mengenai aneka jenis aksara sandhangan dan pasangan dalam penulisan Jawa, maka kali ini Jawalogger ingin membagikan tulisan angkanya.

Ya, dalam penulisan aksara Jawa juga dikenal angka dari angka 0 sampai 9. Silakan lihat gambar di bawah ini (klik untuk memperjelas gambarnya).
tulisan angka dalam aksara jawa
Sekarang mari kita terapkan ke dalam sebuah kalimat di bawah ini.

"Andhi lair taun : 1987."

Penulisan aksara Jawa-nya menjadi :

Sekarang, coba Anda menuliskan tulisan aksara Jawa tersebut di atas kertas. Menyenangkan bukan?

Semoga bermanfaat,

Maturnuwun :)

Aksara Rê dan Lê Dalam Penulisan Jawa

Sugêng rawuh para sêdulûr,

Piye kabare?

Kalau biasanya aksårå yang berbunyi "ê" dalam penulisan Jawa ditulis menggunakan sandhangan pêpêt, maka ada pengecualian untuk dua aksara ini :

1. Aksårå , contoh pada kata "rêngginang" (sejenis makanan ringan).
2. Aksårå , contoh pada kata "lêngå" (minyak).
Aksara-aksara tersebut memiliki bentuk tersendiri sehingga tidak diperlukan tambahan sandhangan. Contoh penulisannya seperti di bawah ini :

Masing-masing aksara ini juga mempunyai aksara pasangan. Lihat contoh di bawah ini :

1. Aksårå pasangan , seperti pada kata "Tumbas rêngginang" (Beli rengginang).
2. Aksårå pasangan , seperti pada kata "Tumbas lêngå" (Beli minyak).

Semoga bermanfaat,

Maturnuwun :)

Macam-Macam Aksara Pasangan Dalam Penulisan Jawa (3)

Sugêng rawuh para sêdulûr,

Piye kabare?

Ini masih lanjutan dari seri aksara pasangan dalam penulisan Jawa. Sebelumnya, Jawalogger sudah membagikan aksara pasangan wutuh dan tugelan.

Sekarang, Anda akan segera mengetahui tentang aksara-aksara pasangan yang memiliki bentuk sendiri. Ada sepuluh macam aksara ada di dalamnya.

1. Aksara pasangan Dha. Contoh : tindak dhatêng pasar (pergi ke pasar)
aksara pasangan dha dalam penulisan jawa
2. Aksara pasangan Ba. Contoh : tumbas bakwan (beli bakwan)
aksara pasangan ba dalam penulisan jawa
3. Aksara pasangan Tha. Contoh : wis thukûl (sudah tumbuh)
aksara pasangan tha dalam penulisan jawa
4. Aksara pasangan Wa. Contoh : kêmis wage (kamis wage)
aksara pasangan wa dalam penulisan jawa
5. Aksara pasangan Na. Contoh : wis niyat (sudah niat)
aksara pasangan na dalam penulisan jawa
6. Aksara pasangan Nya. Contoh : wis nyoba (sudah mencoba)
aksara pasangan nya dalam penulisan jawa
7. Aksara pasangan Ca. Contoh : wis cukûp (sudah cukup)
aksara pasangan ca dalam penulisan jawa

8. Aksara pasangan Da. Contoh : kulôn dalan (barat jalan)
aksara pasangan da dalam penulisan jawa
9. Aksara pasangan Ja. Contoh : tumbas jamu (beli jamu)
aksara pasangan ja dalam penulisan jawa
10. Aksara pasangan Ma. Contoh : wis mandhêg (sudah berhenti)
aksara pasangan ma dalam penulisan jawa

*Cathetan:
Ada kesalahan dalam penulisan "Tumbas Bakwan" di mana setelah aksara "Ba" pada Bakwan seharusnya diikuti aksara pasangan "Wa".

Anda sudah mengetahui semua bentuk-bentuk aksara pasangan dalam penulisan Jawa.

Bagaimana, menarik bukan? :)

Jenis-Jenis Aksara Pasangan Tugelan Dalam Penulisan Bahasa Jawa (2)

Sugêng rawuh para sêdulûr,

Piye kabare?

Ini adalah lanjutan dari seri aksara pasangan tugelan dalam penulisan Bahasa Jawa. Sebelumnya, pada bagian pertama saya sudah membahas tentang jenis-jenis aksara pasangan tugêlan yang terletak di belakang aksara sebelumnya.

Pada postingan ini, saya akan membagikan jenis-jenis aksara pasangan tugêlan yang terletak di bawah aksara sebelumnya.

Ada 3 aksara pasangan tugêlan yang diletakkan di bawah aksara sebelumnya yaitu :

1. Aksara pasangan tugêlan "ka" seperti pada "etan kali" (timur sungai).
aksara pasangan tugelan ka pada penulisan jawa
2. Aksara pasangan tugêlan "ta" seperti pada "mangan tahu" (makan tahu).
aksara pasangan tugelan ta pada penulisan jawa
3. Aksara pasangan tugêlan "la" seperti pada "pat likur" (dua puluh empat).
aksara pasangan tugelan la pada penulisan jawa
Namun, jika aksara-aksara pasangan di atas mendapatkan sandhangan suku maupun wyanjana (cakra, keret, pengkal) maka harus ditulis utuh.

Contoh :

1. Aksara pasangan "ka" seperti pada "etan kulon" (timur barat).
aksara pasangan ka dalam penulisan jawa
2. Aksara pasangan "ta" seperti pada "wis tuku" (sudah beli).
aksara pasangan ta dalam penulisan jawa
3. Aksara pasangan "la" seperti pada "tas lurik".
aksara pasangan la dalam penulisan jawa

Sekarang, Anda sudah mengetahui jenis-jenis aksara pasangan tugêlan. Pada postingan selanjutnya, Jawalogger akan membagikan jenis-jenis aksara pasangan yang memiliki bentuk sendiri.

Matûrnuwûn, semoga bermanfaat :)

Ngalahke Singapura, Indhonesia Nyang Semifinal AFF CUP 2016

Sugeng rawuh para sedulur,

Piye kabare?

Tim nasional Indonesia kasil nyang semifinal AFF Cup 2016 neng Manila Filipina sakwise ngalahke Singapura kanthi skor 2-1. Maine bal-balan neng Rizal Memorial Stadium, Jemuah (25/11/2016) mau bengi Wektu Indhonesia Kulon.

Nanging, Indonesia ketinggalan dhisik 0-1 sakwise striker Singapura Khairul Amri njebol gawang Kurnia Meiga ing babak kapisan.

Ing babak kapindho, gole Andik Vermansyah madhakne skor dadi 1-1. Stefano Lilipaly akhire bisa ngegolke ing menit 85 sakwise nampa operan saka Boaz Salossa.

Nganti wasit ngunekke sempritane, tandha wektu main wis rampung, skor tetep 2-1 kanggo Indonesia.

Amarga menang, Indonesia dadi runner up neng grup A kanthi angka 4 lan bakal ngancani Thailand sing dadi juwara sakwise ngalahke Philipina kanthi skor 1-0.

Neng semifinal, Indhonesia bakal ngadhepi antarane Vietnam, Myanmar, utawa Malaysia.

Aksara Pasangan Tugelan Dalam Penulisan Bahasa Jawa (1)

Sugêng rawuh para sêdulûr,

Piye kabare?

Tulisan ini merupakan lanjutan dari seri aksara pasangan dalam penulisan aksara Jawa. Sebelumnya, saya sudah membahas tentang aksara pasangan wutuh.

Masih ada lagi aksara pasangan lainnya yaitu pasangan tugelan. Apa itu?

Aksara pasangan tugêlan merupakan potongan dari aksara nglêgêna (wutuh).

1. Ada yang terletak di belakang aksara yang diberi pasangan.

2. Ada juga yang terletak di bawah aksara yang diberi pasangan.

Sekarang kita awali dengan pasangan tugêlan nomor satu yang terdiri dari tiga (3) aksara yaitu :

1. Aksara "Ha" seperti pada "Panas Hawane"
aksara pasangan ha dalam penulisan bahasa Jawa
2. Aksara "Pa" seperti pada "Mangan Pêlêm"
aksara pasangan pa dalam penulisan bahasa Jawa
3. Aksara "Sa" seperti pada "Pakan Sapi"
aksara pasangan sa dalam penulisan bahasa Jawa
Pada postingan selanjutnya, masih akan dilanjutkan pembahasan mengenai aksara pasangan tugêlan yang terletak di bawah aksara nglêgêna.

Maturnuwun :)

Aja Salah, Sambel Uga Duwe Nutrisi Sing Apik Kanggo Awak Lho

Sugeng rawuh para sedulur,

Piye kabare?

Sega tanpa sambel kuwi kurang jangkep :)

Sanajan mung gur kanggo jangkep-jangkep, jebule sambel ki uga nduweni nutrisi.

Sambel uenaaak!! via Wikimedia.org
Miturut Prof Ir Ahmad Sulaeman PhD saka Fakultas Ekologi Manusia Institut Pertanian Bogor (IPB), neng njerone lombok iku ana zat capcaisin sing marahi lombok rasane dadi pedhes lan ngewangi metabolisme ana in njero awak manungsa.

Nek Jenengan seneng sambel tomat, tomat iki uga nduweni serat (fiber), lycophene lan beta karoten sing nduweni sifat antioksidan kanggo nangkal radikal bebas dan ngalusake kulit.

Beda maneh nek sambel brambang. Ning njerone brambang (bawang merah, Indonesia) ana alliin sing bisa dadi antimikroba dan mudhunake kolesterol. Lan ana uga flavanoid sing dadi antiinflamasi.

Nek kepedhesen piye cara ngilangke?

Cukup ngombe wedang anget amarga banyu sing rada panas bisa cepet "netralake" panas saka lombok.

Konsultan saluran cerna saka Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM), dr Ari Fahrial Syam, SpPD-KGEH, FINASIM, ngomong nek lombok uga nduweni serat lan vitamin (khususe Vitamin C dan A), mineral sarta antioksidan.

Nanging Jenengan aja nganti kalap anggone mangan sambel nggih Lur :)

Kakehan mangan sambel malah bisa gawe lara maag Jenengan kambuh. Dr. Ari uga nyebutake, kanggo saperangane wong, nek mangan sambele kakehen uga bisa nyebabake lara diare.

*Cathetan:
Tulisan iki tak terjemahake saka Detik Health.

Iki Lho Asile Kongres Basa Jawa VI 2016 Ing Yogyakarta

Sugêng rawuh para sêdulûr,

Piye kabare?
Kongres Basa Jawa (KBJ) VI sing dianakake ing Hotel Inna Garuda Yogyakarta 8 nganti 12 November 2016 kepungkur wis rampung. Sasuwene limang dina kongres kuwi ngasilake kaputusan sing salah sijine yaiku Basa Jawa kudu diuri-uri ana ing pawiyatan formal uga informal, lembaga pamarintah, lan komunitas sing magepokan karo budaya Jawa.

Lembaga pawiyatan formal kudu menehi pasinaon Basa Jawa kang kreatif, inovatif lan nyenengake tumrap para siswa. Fokus liyane yaiku prelune Buku Sinau Basa Jawa Krama Alus ana in saben tingkatan sekolah.

Ing lembaga pamarentahan, kudu nganggo Basa Jawa ing dina-dina tartamtu, semono uga ana ing kaluarga lan bebrayan agung.

Ewodene, komunitas sing lumrah ana ing kagiyatan kejawen prelu didadekake "incubator" kanggo nguri-uri Basa lan Sastra Jawa.

Rekomendasi liyane saka KBJ 2016 yaiku prelune "training" Basa Jawa. Basa Jawa kudu digawe kondhang ana ing Sosial Media kayata Facebook, Twitter lan liya-liyane.

Lan iki sing penting banget, prelune Basa Jawa diucapake ana ing publik saben dinane.

*Cathetan :
Tulisan iki tak ringkes saka Harianjogja.com.

Maturnuwun :)

Aksara Pasangan Wutuh Dalam Tulisan Bahasa Jawa

Sugêng rawuh para sêdulûr,

Piye kabare?

Setelah Anda mengetahui tentang sandhangan dalam penulisan aksara Jawa, sekarang saya akan membahas tentang aksara pasangan.

Dalam penulisan aksara Jawa tidak dikenal spasi sehingga saat menulis sebuah kalimat mau tidak mau harus disambung. Dan, aksara pasangan menjadi penting peranannya dalam membuat sebuah kalimat bisa dibaca dengan baik dan benar.

Aksara pasangan berfungsi untuk menghubungkan suku kata mati (berakhiran huruf konsonan) dengan suku kata berikutnya (yang berawalan huruf konsonan) kecuali suku-suku kata yang mendapatkan sandhangan panyigêg wanda seperti -h (wignyan), -r (layar), dan -ng (cêcak).

Masing-masing aksara mempunyai aksara pasangan sendiri ada yang peletakannya di bawah aksara atau disambung.

Ada yang bentuknya sama persis dengan aksara asalnya (wutûh), berupa potongan dari aksara asli (tugêlan), atau memiliki bentuk sendiri yang sama sekali berbeda dari aksara asalnya.

Halaman ini khusus untuk mempelajari pasangan wutûh.

Pasangan wutûh merupakan aksara pasangan yang bentuknya sama dengan aksara asalnya dan diletakkan di bawah aksara yang diberi pasangan.

Ada empat macam aksara wutûh yaitu :

1. Aksara pasangan "Rå". Contoh : Mangan roti (Makan Roti)
aksara pasangan ra dalam bahasa jawa
2. Aksara pasangan "Yå". Contoh : Golèk yuyu (Mencari Kepiting)
aksara pasangan ya dalam tulisan bahasa jawa
3. Aksara pasangan "Gå". Contoh : Dalan gêdhe (Jalan Besar)
aksara pasangan ga dalam tulisan bahasa jawa
4. Aksara pasangan "Ngå". Contoh : Madhêp ngidûl (Menghadap ke Selatan)
aksara pasangan nga dalam tulisan bahasa jawa

Jika Anda baru saja sampai di blog ini dan belum membaca tulisan-tulisan mengenai Bahasa Jawa lainnya, silakan klik di sini.

Semoga bermanfaat.

Maturnuwun :)

Sandhangan Wyanjana Dalam Tulisan Jawa

Sugêng rawuh pårå sêdulur,

Piye kabare?

Ini adalah seri terakhir untuk pembahasan Sandhangan dalam penulisan Jawa. Sebelumnya, saya sudah membahas sandhangan swårå dan panyigeg wåndå.

Masih ada satu lagi jenis sandhangan yaitu sandhangan wyanjånå. Åpå kuwi?

Sandhangan wyanjånå merupakan sandhangan yang melekat pada sebuah konsonan dan terdiri dari 3 macam :

1. Sandhangan cåkrå yang berunsur "-ra" seperti pada kata Prajurit, Prau.
sandhangan wyanjånå cåkrå dalam tulisan jawa
2. Sandhangan kêrêt yang berunsur "-rê" seperti pada kata Krêtêg.
sandhangan keret dalam tulisan bahasa jawa
3. Sandhangan pengkal yang berunsur "-ya" seperti pada kata Kyai, Byar Byur.
sandhangan pengkal dalam penulisan aksara jawa
Selesai sudah untuk seri sandhangan dalam penulisan memakai aksara Jawa. Mungkin Anda mau menambahkan kalau ada pembahasan yang kurang :).

Baca juga : Latihan Menulis Aksara Jawa Menggunakan Sandhangan Wyanjana

Semoga bermanfaat.

Maturnuwun :).

Sandhangan Panyigeg Wanda dalam Tulisan Aksara Jawa

Sugeng rawuh para sedulur,

Dalam penulisan Jawa, dikenal sandhangan panyigêg wanda. Apa itu?

Sandhangan panyigêg wanda (penutup suku kata) merupakan sandhangan yang digunakan sebagai penanda untuk menutup konsonan di akhir suku kata. Ada tiga macam panyigeg wanda :
1. Sandhangan layar untuk menandai suku kata berakhiran "-r" seperti pada kata Bayar, Bubar, Layar, Pasar.
2. Sandhangan wignyan untuk menandai suku kata berakhiran "-h" seperti pada kata Wayah, Gajah, Murah.
3. Sandhangan cêcak untuk menandai suku kata berakhiran "-ng" seperti pada kata Layang, Larang, Malang.

Silakan Anda membaca sandhangan swara untuk bunyi vokal pada tulisan beraksara Jawa di sini.

Baca juga : Latihan Menulis Aksara Jawa Menggunakan Sandhangan Panyigeg Wanda

Matur nuwun :)

Terjemahan Lagu Jawa Terpopuler - Dalan Anyar By Didi Kempot

Sugång rawuh para sådulur,

Lagu merupakan salah satu cara efektif untuk belajar bahasa, termasuk Bahasa Jawa. Biasanya, lirik dalam sebuah lagu memakai bahasa sehari-hari sehingga sangat pas jika Anda memanfaatkannya sebagai sarana belajar.

Langsung saja ya.... 

Jika ditanya lagu Jawa yang populer saat ini apa, maka saya jawab, salah satunya...lagu "Dalan Anyar" oleh Didi Kempot.

Lagu ini sedang hits dan sangat sering dinyanyikan dalam acara hajatan pernikahan maupun pertunjukan musik dangdut atau campursari di daerah tempat saya...dan mungkin di daerah Anda juga :).

Di Youtube, lebih dari 240 ribuan pengguna yang sudah menonton video klip resmi Dalan Anyar ini.
lagu terminal kertonegoro didi kempot
Terminal Kertonegoro by Didi Kempot
Kali ini, saya ingin mencoba menerjemahkan lirik lagu Dalan Anyar.

Dalan Anyar (Jalan Baru) / Terminal Kêrtônêgôrô

by Didi Kempot

Kêmbang têbu sing kabûr kanginan (Bunga tebu yang terbang terbawa angin)
Saksi bisu sing dadi kênangan (Saksi bisu yang menjadi kenangan)
Prasêtyamu kuwi mung kiyasan (Janji setiamu itu hanya kiasan)
Trêsnamu saiki wis ilang (Cintamu sekarang sudah hilang)

Reff:
Nèng dalan anyar kowe karo såpå (Di jalan baru kamu sama siapa)
Aku ngêrti dhewe nèng ngarêpe måtå (Aku lihat sendiri di depan mata)
Nèng dalan anyar kowe karo såpå (Di jalan baru kamu sama siapa)
Nèng kulon terminal Kêrtônêgôrô (Di sebelah barat terminal Kertonegoro)

Ngawi....

Kêmbang têbu sing nèng sawah deså (Bunga tebu yang ada di sawah desa)
Ora garing sênajan mangsa kêtigå (Tidak kering meskipun musim kemarau)
Tansah eling jamane sêmånå (Selalu ingat masa ketika itu)
Nèng kulon Têrminal Kêrtonêgoro (Di sebelah barat Terminal Kertonegoro)

Reff:
Nèng dalan anyar kowe karo såpå (Di jalan baru kamu sama siapa)
Aku ngêrti dhewe nèng ngarêpe måtå (Aku lihat sendiri di depan mata)
Nèng dalan anyar kowe karo såpå (Di jalan baru kamu sama siapa)
Nèng kulon terminal Kêrtônêgôrô (2x) (Di sebelah barat Terminal Kertonegoro)

Ngawi....

Sèwu SMS mu isih (Seribu SMS mu masih)
Tak simpên ånå ning HP (Kusimpan di HP)
Wacanan esuk awan wêngi lan sore (Bacaan pagi siang sore dan malam)
Sèwu SMS mu isih (Seribu SMS mu masih)
Tak simpên ånå ning HP (Kusimpan di HP)
Nèng kulôn Têrminal Kêrtônêgôrô (Di sebelah barat Terminal Kertonegoro)

Ngawi....

Anda siap untuk menyanyikan lagu Dalan Anyar ini? Silakan kunjungi link Youtube di bawah ini....

https://www.youtube.com/watch?v=yrQF-Jm72ZI

Baca juga : Terjemahan lagu "Bojo Galak"

Semoga bermanfaat.

Matur nuwun :).

Mengenal Sandhangan Swara Dalam Tulisan Jawa

Seperti yang sudah saya janjikan sebelumnya, pada postingan kali ini akan membahas tentang sandhangan swara dalam tulisan aksara Jawa. Sandhangan swara fungsinya sama dengan harakat dalam penulisan Arab yaitu memberikan bunyi vokal.

Dalam penulisan Jawa, sandhangan vokal ada beberapa macam antara lain :
sandhangan wulu dalam tulisan aksara jawa
1. Suara "i" dilambangkan dengan sandhangan "wulu" berupa bulatan kecil di atas aksara nglegena. Untuk pengucapannya sendiri ada dua macam :

a. Diucapkan sebagai "i" seperti pada kata "ini".
Contoh :
iki==> ini
siji==> satu

b. Diucapkan sebagai "e" seperti pada kata "elok". Perhatikan huruf "
Contoh :
pitik (baca: pitek)==> ayam
kirik (baca: kirek)==> anak anjing
sandhangan taling tarung dalam tulisan aksara jawa
2. Suara "o" dilambangkan dengan sandhangan "taling tarung". Untuk pengucapannya juga ada dua macam :

a. Diucapkan dengan suara "o" seperti pada kata "koran", "sore".
Contoh :
obah==> bergerak
bocah==> anak kecil

b. Diucapkan sebagai "ô" seperti pada kata "lôrông", "gông", "wrông", "sông".
Contoh :
Wông==>orang
Gôsông==>hangus
sandhangan suku dalam tulisan aksara jawa
3. Suara "u" dilambangkan dengan sandhangan "suku". Cara pengucapannya :

a. Diucapkan sebagai "u" seperti pada kata "bulu", "suku".
Contoh :
Ulem==>undangan
Uyah==>garam

b. Diucapkan sebagai "o" seperti pada kata "orang".
Contoh :
Imbûh==>tambah
Manûk==>burung
sandhangan taling dalam tulisan aksara jawa
4. Suara "e" dilambangkan dengan sandhangan taling (untuk suara "e" dan "è") dan pêpêt (untuk suara "ê"). Cara pengucapannya :

a. Diucapkan sebagai "e" seperti pada kata "elok".
Contoh :
Edan==>gila
Desa==>desa

b. Diucapkan sebagai "è" seperti pada kata "kalèng", "sèng", "bèl".
Contoh :
Arèn==>pinang, aren
Akèh==>banyak

c. Diucapkan sebagai "ê" seperti pada kata "sêmpat", kêrtas, "lêlah".
Contoh :
Jênêng==>nama
Arêp==>mau, akan
sandhangan pepet dalam tulisan aksara jawa

Coba Anda praktikkan, mudah bukan?

Semoga bermanfaat :)

Perbedaan Ta dan Tha Pada Tulisan Jawa

Pada postingan sebelumnya, saya sudah membahas perbedaan antara aksara Då dengan Dhå dalam penulisan Bahasa Jawa. Sekarang, saya akan menerangkan perbedaan antara Tå dengan Thå (menurut sepengetahuan saya).

Sama seperti Då dan Dhå, Tå dan Thå berbeda dalam hal pengucapannya.

Tå pengucapannya sama dengan T pada kata berbahasa Indonesia. Misalnya, dalam kata "Tidak, Tempat dll".

Sedangkan aksara Thå, mungkin lebih mirip seperti orang Bali mengucapkan kata "Kethut".

Bagaimana cara pengucapannya?

Pada aksara Tå, saat mengucapkannya ujung lidah menyentuh gigi bagian atas.

Sedangkan aksara Thå, cara pengucapannya adalah dengan menekuk lidah dan menyentuh pada langit-langit rongga mulut.

Contoh :
aksara ta dalam bahasa jawa
Têlu===>Tiga
aksara tha dalam tulisan bahasa jawa

Kuthå==>Kota

Sekarang coba Anda praktikkan :)

Mudah bukan?

Sekarang Anda sudah mengetahui perbedaan antara aksara Tå dengan Thå. Pada tulisan selanjutnya, InsyaAllah saya akan membahas sandhangan vokal dalam bahasa Jawa.

Semoga bermanfaat.

Matur nuwun :)

Perbedaan Da dan Dha Pada Tulisan Jawa

Beda cara pengucapan, beda artinya. Ini juga berlaku pada tulisan Jawa. Salah satunya yaitu "Då" dengan "Dhå". Dua aksara ini serupa tapi tak sama..

Bagi orang non-Jawa, pengucapan huruf D sama semua (CMIIW). Tidak dibagi menjadi dua macam seperti itu. Inilah yang kadang membuat kita...orang Jawa sendiri, juga banyak melakukan kesalahan saat mengucapkan kata-kata Jawa yang ada "Då" dan "Dhå"-nya.

Penggunaan Bahasa Indonesia turut berpengaruh dalam terjadinya kesalahan tersebut. Kata yang seharusnya diucapkan seperti Da malah menjadi Dha.

Contoh :

Widodo =====> kata ini, dalam pengucapan Jawa seharusnya memakai "Då". Tapi, kenyataan dalam kehidupan sehari-hari kita orang Jawa kadang terbawa dalam pengucapan Bahasa Indonesia. Apalagi yang bukan orang Jawa (wajar lah ya hehehe).

Lalu apa perbedaan Då dengan Dhå?

Jawabannya, cara pengucapan.

Aksara "Då" biasa diucapkan secara tipis. Artinya, saat mengucapkan Då pastikan ujung lidah menyentuh gigi seri bagian atas. Coba Anda praktikkan :).

Sedangkan, aksara "Dhå" biasa diucapkan secara tebal seperti pengucapan huruf "D" pada Bahasa Indonesia. Cara pengucapan "Dhå", pastikan ujung lidah ditekuk ke atas menyentuh langit-langit rongga mulut. Sekarang coba ucapkan :).

Ada perbedaan?

Sekarang, coba Anda ucapkan dua kata di bawah ini menggunakan berdasarkan cara-cara di atas :
cara pengucapan da pada tulisan jawa
Wêdi ====> artinya Takut
cara pengucapan dha dalam tulisan jawa

Wêdhi ===> artinya Pasir

Beda pengucapan beda arti bukan?

Jadi, sekarang Anda bisa kan mengucapkan Joko Widodo dengan aksen Jawa hehehe....

Contoh Kalimat Aksara Jawa dan Artinya (Bag.1)

Pada postingan kali ini, saya ingin memberikan contoh kalimat aksara Jawa lengkap dengan artinya. Mungkin bagi Anda yang sudah pandai boleh untuk mengoreksi kesalahan dalam penulisannya. Maklum saya juga harus belajar dari nol lagi.

Semoga benar :)

Berikut ini adalah contoh sebuah kalimat beserta terjemahannya ke dalam Bahasa Indonesia.

Sawise ngeterake dagangan, Jåkå bali menyang ngomah kanggo siyap-siyap mangkat sekolah. (Sesudah mengantarkan dagangan, Joko pulang ke rumah untuk bersiap-siap berangkat sekolah).

Dan di bawah ini tulisan menggunakan aksara Jawa-nya :
contoh kalimat aksara Jawa dan artinya

Catatan--->Contoh kalimat di atas saya ambil dari Cerkak/Cerita Cekak (Cerita Pendek) di kolom Jagad Jawa Solopos.

Baca juga : Contoh Kalimat Aksara Jawa dan Artinya (Bag.2)

Video cara menulis kalimat aksara Jawa

Semoga bermanfaat.

Matur nuwun :).

Hari Ayah Indonesia

Baru saja online, mau cari informasi di Google kok ada gambar dua pasang sepatu di halaman pencarian. Sepasang sepatu pantofel berwarna cokelat dan sepasang lagi sepatu anak-anak berwarna merah. 

Penasaran, saya klik saja gambar tersebut. Ternyata, hari ini Hari Ayah Indonesia. Kok baru tahu ya...Selama ini saya hanya mengetahui Hari Ibu setiap tanggal 22 Desember.
hari ayah nasional Indonesia 12 november

Dari informasi yang saya dapatkan dari Wikipedia, Hari Ayah Nasional merupakan hari untuk menghormati para ayah di seluruh Indonesia. Tepatnya, 12 November 2006, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mendeklarasikan Hari Ayah di Kota Solo.

Namun, di Indonesia peringatan tersebut masih terbilang baru. Sementara, di dunia internasional, Hari Ayah diperingati oleh lebih dari 75 negara pada setiap hari Minggu pekan ketiga bulan Juni. Dan sudah mulai dirayakan sejak awal abad 12 silam.

Mengingat jasa-jasa ayah, sebagai pemimpin rumah tangga, tulang punggung dan pelindung keluarga maka pantaslah jika kita merayakan Hari Ayah.

Selamat Hari Ayah :) 12 November